Informasi Dasar & Cara Perhitungan Panel Surya

Ada 3 Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Surya / Energi Surya

1. Sistem Off Grid

 

panel-surya-off-grid

 

Off Grid System
Merupakan sistem pembangkit listrik tenaga surya untuk daerah-daerah terpencil / pedesaan yang tidak terjangkau oleh jaringan PLN Atau bisa dikombinasi dengan PLN

Off Grid System disebut juga Stand-Alone PV system yaitu sistem pembangkit listrik yang hanya mengandalkan energi matahari sebagai satu-satunya sumber energi utama dengan menggunakan rangkaian photovoltaic modul untuk menghasilkan energi listrik sesuai dengan kebutuhan.

Sistem off grid umumnya digunakan pada daerah / wilayah yang jauh / tidak terjangkau jaringan listrik (PLN). Beberapa produk off grid system diantaranya SHS (Solar Home System), PJUTS ( Penerangan Jalan Umum Tenaga Surya ), dan PLTS Komunal untuk sistem berskala besar.

jika anda ingin mengetahui harga paket offgrid bisa klik disini

 

2. On Grid System 

panel-surya-on-grid

 

On Grid /Grid Tie System
Sistem ini menggunakan solar panel (panel photovoltaic) untuk menghasilkan listrik yang ramah lingkungan dan bebas emisi. Dengan adanya sistem ini akan mengurangi tagihan listrik rumah tangga, dan memberikan nilai tambah pada pemiliknya.

Rangkaian sistem ini akan tetap berhubungan dengan jaringan PLN dengan mengoptimalkan pemanfaatan energi dari panel surya untuk menghasilkan energi listrik semaksimal mungkin.

jika anda ingin mengetahui harga paket On grid bisa klik disini 

 

 

3. Hybrid System

hybrid

 

Hybrid System
Adalah penggunaan 2 sistem atau lebih pembangkit listrik dengan sumber energi yang berbeda. Umumnya sistem pembangkit yang banyak digunakan untuk hybrid adalah genset, PLTS, mikrohydro, tenaga angin.

Sistem ini merupakan salah satu alternatif sistem pembangkit yang tepat diaplikasikan pada daerah-daerah yang sukar dijangkau oleh sistem pembangkit besar seperti jaringan PLN atau Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD).

Sistem hybrid ini memanfaatkan renewable energy sebagai sumber utama (primer) yang dikombinasikan dengan genset atau lainnya sebagai sumber energi cadangan (sekunder). Kami juga mendesain produk SHS yang dilengkapi fitur backup / input cadangan yang dapat disesuai dengan kebutuhan, diantaranya SHS Hybrid, dan UPS

Jenis Panel Surya

monocrystalline-polycrystalline-2

tabel_solar_cell

 

1. Panel Surya Monocrytalline / Solar Cell monocrystalline dibuat menggunakan crystall silicon murni yang sudah melalui proses Czochralski yang hasilnya adalah Ingot. Ingot kemudian diiris tipis – tipis layaknya kripik kentang yang berasal dari potongan tipis kentang gelondongan.
Irisan ingot inilah yang menyebabkan jenis solar cell monocrystalline berbentuk bundar/lingkaran, bentuk tersebut merupakan hasil dari proses Czochralski. Kemudian ada juga yang dipotong dibagian tepi nya sehingga berbentuk segi delapan, lebih tepatnya segi empat dengan irisan di keempat sudutnya.
Ciri – ciri fisik dari jenis solar cell monocrystalline Silicon dapat dibedakan dengan mudah. Selain bentuknya yang segidelapan, warna monocrystalline silicon juga lebih gelap.
Pembuatan solar cell jenis monocrystalline Silicon tergolong rumit dan memakan biaya produksi yang mahal, sehingga harga jualnya pun juga lebih tinggi. Diluar harganya yang mahal, monocrystalline silicon memiliki kelebihan dibanding jenis solar cell yang lain.

2. Panel Surya polycrystalline / Solar Cell  polycrystalline silicon juga dikenal sebagai polysilicon (p-Si) dan multi-kristal silikon (mc-Si), dan diperkenalkan ke pasar pada tahun 1981. Tidak seperti panel surya berbasis monocrystalline, polycrystalline tidak memerlukan proses Czochralski.
Jenis Solar cell polycrystalline dihasilkan dari proses metalurgi grade silicon dengan pemurnian kimia. Silikon baku dicairkan dan dituangkan ke dalam cetakan persegi, yang didinginkan dan dipotong menjadi wafer – wafer persegi yang sempurna. Proses produksi polycrystalline silicon lebih murah bila dibandingkan proses produksi monocrystaline silicon. Sehingga harga jual solar panel jenis ini pun juga lebih murah. Ciri fisik yang mudah dikenali jenis plycrystalline adalah warna yang kebiruan, bentuk nya bisa kotak atau persegi dengan pola – pola guratan kebiruan. Bila disusun pada solar panel terlihat lebih rapat.

Ada beberapa type lainnya tapi yang paling umum digunakan di Indonesia adalah 2 type tersebut, sekarang mari kita mengenal controller panel surya / controller solar cell

jika anda ingin mengetahui harga material Panel Surya bisa klik disini 

 

Jenis Controller Panel Surya 

harga panel surya,membuat panel surya,tenaga surya,panel tenaga surya,panel listrik,solar panel,panel surya sederhana,jual panel surya,listrik tenaga surya,solar cell,sel surya,panel surya murah,panel surya adalah,harga solar panel,gambar panel surya,inverter,pengertian panel surya,harga solar cell,energi alternatif,pengertian panel surya,panel surya adalah,harga solar cell,inverter,panel surya sederhana,energi alternatif,gambar panel surya,membuat panel surya,harga solar panel,harga panel surya,tenaga surya,panel listrik,panel tenaga surya,jual panel surya,listrik tenaga surya,panel surya murahharga panel surya,membuat panel surya,tenaga surya,panel tenaga surya,panel listrik,solar panel,panel surya sederhana,jual panel surya,listrik tenaga surya,solar cell,sel surya,panel surya murah,panel surya adalah,harga solar panel,gambar panel surya,inverter,pengertian panel surya,harga solar cell,energi alternatif,pengertian panel surya,panel surya adalah,harga solar cell,inverter,panel surya sederhana,energi alternatif,gambar panel surya,membuat panel surya,harga solar panel,harga panel surya,tenaga surya,panel listrik,panel tenaga surya,jual panel surya,listrik tenaga surya,panel surya murah

BCR atau biasa di sebut Solar Charger Controler adalah alat elektronik yang digunakan untuk mengatur arus searah yang diisi ke baterai yang disuply oleh energy matahari dan disalurkan ke beban.

Alat ini berfungsi juga untuk mengatur kelebihan pengisian yang di alirkan dari solar panel ke barerai. BCR akan otomatis menghentikan kegiatan jika Voltase di baterai sudah penuh. Alat ini menggunakan sistem PWM (Pulse width modulation) yaitu sistem yang mengatur fungsi pengisian dan pembebasan arus dari baterai ke beban (alat yang di gunakan).

Kami mempunyai BCR yang sudah lulus Uji BPPT(P2TE), ISO 9001:2008, dan Sertifikat yang lainnya.
Fungsi Umum BCR

  • Mengatur arus yang masuk dari solar cell ke baterai, menghindari kelebihan arus yang mengakibatkan kerusakan pada baterai
  • Mengatur suhu baterai (temperatur)
  • Menghadle semua kegiatan yang terjadi antara solar cell, baterai dan lampu.

Seperti yang telah disebutkan di atas solar charge controller yang baik biasanya mempunyai kemampuan mendeteksi kapasitas baterai. Bila baterai sudah penuh terisi maka secara otomatis pengisian arus dari panel surya/solar cell berhenti. Cara deteksi adalah melalui monitor level tegangan batere. Solar charge controller akan mengisi baterai sampai level tegangan tertentu, kemudian apabila level tegangan drop, maka baterai akan diisi kembali.

Solar Charge Controller biasanya terdiri dari : 1 input ( 2 terminal ) yang terhubung dengan output panel surya/solar cell, 1 output ( 2 terminal ) yang terhubung dengan baterai/aki dan 1 output ( 2 terminal ) yang terhubung dengan beban ( load ). Arus listrik DC yang berasal dari baterai tidak mungkin masuk ke panel sel surya karena biasanya ada ‘diode protection’ yang hanya melewatkan arus listrik DC dari panel surya / solar cell ke baterai, bukan sebaliknya.

Charge Controller bahkan ada yang mempunyai lebih dari 1 sumber daya, yaitu bukan hanya berasal dari matahari, tapi juga bisa berasal dari tenaga angin ataupun mikro hidro. Di pasaran sudah banyak ditemui charge controller ‘tandem’ yaitu mempunyai 2 input yang berasal dari matahari dan angin. Untuk ini energi yang dihasilkan menjadi berlipat ganda karena angin bisa bertiup kapan saja, sehingga keterbatasan waktu yang tidak bisa disuplai energi matahari secara full, dapat disupport oleh tenaga angin. Bila kecepatan rata-rata angin terpenuhi maka daya listrik per bulannya bisa jauh lebih besar dari energi matahari.

Jenis Solar Charge Controller Regulator

JENIS PV CONTROLLER

Ada 5 jenis PV controller :

 

  • 1 Shunt
  • 2 Single Stage
  • 3 Diversion
  • 4 Pulse width Modulation (PWM)1. Shunt PV ControllerShunt PV controller diciptakan untuk sistem yang sangat kecil. Mereka menghindari pengisian ulang yang berlebihan dengan shunting atau sirkuit/lingkaran pendek solar cells saat baterai sudah terisi penuh. Shunt controller mengawasi tegangan baterai dan mengalihkan arus dari solar cells melalui power transistor saat nilai pre-set tegangan tercapai. Transistor bertindak sebagai resistant dan mengubah arus dari solar cells menjadi panas. Shunt controller memiliki heat sinks untuk membantu menghilangkan produksi panas. Shunt controller juga memiliki blocking diode untuk menghindari arus dari arus balik dari baterai ke solar cells pada malam hari. Shunt controller adalah desain yang sederhana dan tidah mahal. Kelemahannya adalah keterbatasan dalam kapasitas muatan dan persyaratan ventilasi.2. Single Stage ControllerSingle stage controller menghindari pengisian baterai secara berlebihan dengan mematikan sakelar dari solar cells ketika tegangan baterai mencapai nilai yang telah ditentukan. Di luar dari nilai tersebut, arus dari solar cells akan mengisi baterai. Single stage controller menggunakan relay atau transistor untuk memutuskan aliran arus pada saat pengisian baterai dan menghindari arus balik pada malam hari, dari baterai ke solar cells. Single stage controller ini kecil dan tidak mahal, dan mempunyai kapasitas muatan yang lebih besar dari tipe shunt. controller.3. Diversion ControllerController ini otomatis mengatur arus yang mengalir ke baterai dengan memonitor tegangan baterai yang sedang diisi, arus yang berlebih dialihkan ke resistor load. Arus dari solar cells dapat mengalir ketika tegangan baterai rendah. Saat baterai mendekati penuh, controller mengalihkan sebagaian arus ke muatan resistors.4. Controller Pulse Width Modulation PWMPWM controller adalah pengontrol yang saat ini tersedia di pasaran. seperti namanya menggunakan ‘lebar’ pulse dari on dan off elektrikal, sehingga menciptakan seakan-akan sine wave electrical form. Lamanya arus pulse yang sedang diisi ulang secara perlahan-lahan berkurang sebagaimana tegangan baterai meningkat, mengurangi rata-rata arus ke dalam baterai.

    5. Maximum Power Point Tracker Controller

    Controller MPPT adalah jenis PV controller yang bagus, dengan karakteristik mendapatkan nilai maksimun daya (maximun power point) yang dihasilkan oleh solar cells untuk mencharge baterai. Pada PV controller, tegangan solar cells panel disesuaikan lebih tinggi sedikit dengan tegangan baterai yang sedang dicharge. Sebagai contoh, untuk baterai 12 Volt, maksimu tegangan peak power point solar cells panel adalah sekitar 17-18V. Tanpa MPPT, solar cells panel akan beroperasi di sekitar tegangan baterai. Hasil ini kerugian dari power tenaga yang berasal dari array. Keuntungan yang sesungguhnya dari MPPT bergantung pada suhu solar cells panel saat beroperasi dan level tegangan baterai. Saat solar cells panel beroperasi pada kondisi dingin, akan dihasilkan tegangan lebih tinggi. Saat tegangan solar cells panel tinggi, ada perbedaan yang sangat besar antara solar cells panel dan tegangan baterai dan itu lebih potensial tenaga yang diperoleh dari MPPT.
    Kelebihan MPPT dalam ilustrasi ini : Solar cells panel ukuran 120 Watt, memiliki karakteristik Maximun Power Voltage 17.1 Volt, dan Maximun Power Current 7.02 Ampere. Dengan PV controller selain MPPT dan tegangan baterai 12.4 Volt, berarti daya yang dihasilkan adalah 12.4 Volt x 7.02 Ampere = 87.05 Watt. Dengan MPPT, maka Ampere yang bisa diberikan adalah sekitar 120W : 12.4 V = 9.68 Ampere.

    Voltage Step Down Controller

    MPPT jenis voltage step down controller memperbolehkan tegangan tinggi array terhubung dengan tegangan baterai bank. Sebagai contoh, solar cells 48V terhubung dengan 12V baterai.
    1.000 Watt solar cells panel 48 Volt, 20.83A – charge controller – 1.000 Watt 12 Volt tegangan baterai dan menghasilkan 83.33 A.
    Tegangan tinggi dengan arus kecil memiliki keunggulan dalam hal penggunaan diameter kabel yang lebih kecil dari solar cells ke PV controller.

jika anda ingin mengetahui harga material Controller Panel Surya bisa klik disini 

Jenis & Type Inverter Panel Surya 

3 Jenis Waveform Pada Inverter
Garis besarnya terdapat 3 Jenis waveform pada inverter. Terdiri Atas :
1. Square Wave / Gelombang Kotak
2. Modified Sine Wave / Gelombang Modifikasi Sinus
3. True Sine Wave/ Pure Sine Wave/ Gelombang Sinus Murni
Beberapa jenis tersebut mempengaruhi pada beban yang akan dibackup. Masing-masing waveform tersebut memiliki kekurangan dan kelebihan , Baik dari segi harga dan kualitasnya. Square Wave, Gelombang Kotak. Inverter jenis ini hanya bisa untuk lampu saja,sedangkan untuk beban seperti TV, Komputer bisa merusak inverter dan juga bisa merusak beban. Kelebihannya harganya lebih murah karena difungsikan untuk membackup lampu saja. Seiring perkembangan zaman maka inverter square wave ini jarang dijual dipasaran dikarenakan keinginan dari pasar menginginkan untuk membackup selain lampu2. Modified Sine Wave/ Gelombang Modifikasi Sinus, Di belahan dunia dan juga indonesia produk inverter dengan jenis inverter modified sine wave ini seringdigunakan untuk beban seperti lampu, kipas, komputer, TV, dllJenis
 
Inverter modified sine wave yang beredar pun ada yang memberikan Lownoise atau berarti sangat kecil kebisingan suara yang dihasilkan saat beroperasi. danada juga yang menghasilkan noise yang besar.Beberapa jenis modified sine wave ada yang sama sekali tidak bisa untuk bebanmotorik seperti 
Air Conditioner
, Kipas angin, dan juga Kulkas, dan juga pompa air,Namun beberapa inverter modified sine wave juga ada yang bisa untuk bebanmotorik selama lima kali watt besarnya dari beban.
Inverter Modified Sine Wave
 yang tersedia di toko online ini bisa untukmembackup beban motorik seperti 
Air conditioner
, kulkas, pompa air dikarenakanada +5% PWM ( Pengendali kecepatan beban motorik )
3. True Sine wave/ Pure sine wave. Dari segi harga harganya untuk yang berkualitasharga diatas harga inverter modified sine wave. Aplikasi yang cocok dari inverterpure sine wave adalah speaker dan peralatan sensitif seperti alat kedokteran

 

 

 

 

 

Cari Produk

Kontak Kami

PANEL SURYA JAKARTA
Jl. Tembok Kayu Putih
Pulogadung
Jakarta Timur - INDONESIA
021-22114661 ( Office Hour )
Workshop & Warehouse
Jakarta Barat


Info : Jika Anda Ingin Berkunjung ke Workshop / Kantor Mohon Konfirmasi ke Sales Consultant Kami

Email : panelsuryajakarta@gmail.com
admin@panelsuryajakarta.com

website : www.panelsuryajakarta.com

Khusus Order Langsung
0857 158 158 22 Whatsapp / Line

Khusus Konsultasi
0812 837 837 22 Whatsapp

BBM 1 : D107034F